Monday, 06 Feb 2023
Temukan Kami di :
Nasional

5 Penyakit yang Menyerang Para Korban Gempa Cianjur

Rahman Hasibuan - 28/11/2022 08:48

Beritacenter.COM - Plt Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Sumarjaya mengungkapkan, terdapat lima jenis penyakit yang muncul pascagempa di Cianjur, Jawa Barat.

"Ada lima jenis penyakit yang muncul. Yang pertama tentu ISPA, ini kaitannya cuaca yang panas, hujan, segala macam. Yang kedua gastritis (radang dinding lambung), yang ketiga hipertensi (darah tinggi), yang keempat diare, dan yang kelima diabetes,” kata Jaya dalam konferensi persnya, Minggu (27/11).

Meskipun demikian, Jaya mengklaim, tren kasus kelima penyakit tersebut mengalami penurunan. Misalnya, ISPA pada tanggal 23 November terdapat 744 tetapi menurun menjadi 600 kasus pada tanggal 24 November.

Baca Juga :

BMKG : Gempa di Cianjur Sudah 296 Kali Didominasi Magnitudo Kecil

UPDATE Cuaca di Jakarta 28 November 2022

Elkan Baggott Tak Bisa Perkuat Timnas Indonesia di Piala AFF 2022

"Namun sekarang, itu sudah turun melandai. Alhamdullilah sekarang semua sudah melandai, sudah menurun," tambah Jaya.

Jaya mengatakan, di minggu pertama pascabencana, pihaknya fokus dalam penanganan penyakit trauma, misalnya patah tulang atau luka. Di minggu kedua atau besok, pihaknya akan mengendalikan penyakit nontrauma.

"Nontrauma apa? Ya penyakit-penyakit yang tadi kita sebutkan dan kami akan menyediakan tenaga-tenaga (kesehatan). Saat ini kami sudah men-drop 2.675 relawan," kata Jaya.

Tidak kalah penting, Jaya menambahkan, korban dampak gempa juga perlu mendapatkan layanan trauma healing atau dukungan kesehatan jiwa psikososial.

"Nah kita akan menurunkan tim ini di tempat-tempat pengungsian mulai minggu besok, mulai Senin. Satu tim itu terdiri dari lima orang. Berdasarkan standar Save The Children, satu kelas itu 20-30 (orang). Satu tim itu terdiri dari satu psikiater, dua psikolog, dua perawat jiwa," jelas Jaya.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperbarui data korban akibat gempa Cianjur. Terdapat 321 korban meninggal dalam tragedi tersebut hingga Minggu (27/11).

"Hari ini ditemukan tiga jenazah. Dengan ditemukannya tiga ini, sampai hari ini, yang meninggal 321 orang. Kemudian yang masih hilang masih ada 11 korban,” kata Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto dalam konferensi persnya.

Adapun yang masih dirawat di rumah sakit baik di Cianjur maupun telah dirujuk adalah 108 orang. Lalu, sebanyak 73.874 orang yang mengungsi, dengan rinciannya 33.713 pengungsi laki-laki dan 40.161 pengungsi wanita.

"Jadi semuanya seluruh Kabupaten Cianjur ada 325 titik pengungsian dan 183 itu yang terpusat. Terpusat di sini adalah kekuatan yang mengungsi di atas 25 orang. Kemudian ada 142 titik pengungsian mandiri artinya masyarakat yang mendirikan tempat-tempat pengungsian di sekitar rumanya masing-masing dengan kekuatan di bawah 25 orang," jelas Suharyanto.

Untuk sementara, BNPB mencatat terdapat 27.434 rumah rusak berat. Lalu, 13.070 rumah rusak sedang dan 22.124 nusak ringan. "Sehinggal total 62.628 rumah," tanbah Suharyanto.




Berita Lainnya

Waspada! Kasus Gagal Ginjal Akut Kembali Muncul

06/02/2023 11:24 - Lukman Salasi

Gunung Kerinci Kembali Erupsi

03/02/2023 20:25 - Rahman Hasibuan
Kemukakan Pendapat


BOLA