Saturday, 26 Sep 2020
Temukan Kami di :
Nasional

Pengasuh Ponpes Ora Aji Geram Warganet Salahkan Jokowi Soal Penusukan Syekh Ali Jaber

Anas Baidowi - 15/09/2020 15:33

Beritacenter.COM - Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Ora Aji, Gus Miftah menanggapi ribuah komenter warganet video penusukan Syekh Ali Jaber yang ia unggah di akun Instagram miliknya.

Lewat kanal YouTube-nya, Gus Miftah membacakan beberapa komentar netizen yang membuat ia geram dan geli. Komentar pertama yakni yang mengatakan bahwa peristiwa serupa tidak pernah terjadi pada era pemerintahan SBY.

"Ini komentar yang menurut saya sangat tendesius kepada pemerintah Jokowi. Ini harus saya katakan bahwa komentar anda tidak bermutu," kata Gus Miftah dalam videonya.

Gus Miftah menyampaikan, setiap rezim memiliki masalahnya sendiri. Termasuk dalam pemerintahan Jokowi, hal seperti ini hanyalah bagian kecil dari banyak permasalahan lainnya. Ia mengaku jengkel menemukan komentar semacam itu di akunnya.

Kemudian, muncul juga yang mengajak Gus Miftah untuk tidak diam saja melihat rezim Jokowi tengah membangkitkan PKI. Ia merasa komenter itu berusaha untuk mengadu domba antara dirinya dengan pemerintahan Jokowi.

"Dari dulu ngomong PKI bangkit, PKI bangkit, tapi mana buktinya sampai sekarang belum ada yang ditangkap," Tegasnya.

Gus Miftah mengaku geram dengan komentar seperti itu. Ia menantang penulis komentar itu untuk menunjukkan data dan fakta mengenai keberadaan PKI. Jika benar adanya, ia siap ikut menggeruduk para anggota PKI.

Komentar lainnya yang membuat Gus Miftah geram bahwa adanya warganet yang menuduh Banser menjadi dalang yang menyuruh pelaku menusuk Syekh Ali Jaber. Termasuk warganet yang juga mempertanyakan, mengapa tidak ada anggota Banser yang menjaga acara pengajian tersebut.

Gus Miftah merasa iba kepada para Banser yang seolah berada di posisi serba salah. Menurutnya, para anggota Banser akan selalu siap sedia menjaga acara pengajian siapapun, bahkan tempat ibadah lainnya ketika pihak penyelenggara meminta bantuan. Namun, ketika tidak diminta untuk menjaga, anggota Banser sendiri tidak bisa serta merta datang mengamankan.

Mengakhiri membaca beragam komentar dari warganet yang membuatnya geram, Gus Miftah lantas menyampaikan pesan kepada para panitia pengajian untuk lebih menjaga keamanan ulama yang mengisi acara. Sebab, masyarakat dinilai tidak akan pernah tahu siapa yang akan hadir diantara tamu pengajian.

"Kita gak akan pernah tahu siapa yang akan datang. Apakah orang yang menyukai kita, atau orang yang memusuhi kita," tukasnya.

Pria berambut panjang itu juga berpesan agar masyarakat tidak menyamaratakan setiap permasalahan. Termasuk yang tengah banyak dibahas saat ini, kecurigaan masyarakat mengenai pelaku penusukan ulama yang biasanya disebut sebagai orang gila.

Gus Miftah menyampaikan, seseorang untuk dinyatakan gila perlu menjalani tes kejiwaan terlebih dahulu. Untuk itu, ia meminta masyarakat bersabar menunggu pihak kepolisian untuk melakukan tes kejiwaan kepada pelaku penusukan.

Terlebih saat ini, pelaku penusukan sudah dinyatakan sebagai tersangka. Daripada sibuk berasumsi dengan peristiwa penusukan yang menyerang ulama asal Madinah tersebut. Gus Miftah meminta masyarakat untuk mendoakan keselamatan Syekh Ali Jaber dan ulama lainnya.

"Saya selalu berpesan kepada para santri saya. Jika mereka suka dengan abah (saya), kalian tidak boleh membenci ulama manapun meskipun mereka bersebrangan dengan abah," imbuhnya.

Gus Miftah kembali menekankan, agar masyarakat tidak perlu memberikan komentar yang tidak penting dan cukup menunggu kinerja polisi. Namun, ia juga berpesan agar aparat berwenang melakukan kerja secara profesional dan sebaik-baiknya untuk membuktikan kepercayaan dan asumsi yang berkembang di masyarakat.

Menutup videonya, Gus Miftah mengirimkan doa agar Syekh Ali Jaber segera sembuh dari lukanya. Ia juga berdoa agar seluruh ulama di Indonesia yang membagikan ilmunya untuk masyarakat selalu berada didalam lindungan Tuhan.

 

 




Berita Lainnya

4 Alasan Penyebab PSBB Total Diperpanjang

25/09/2020 09:39 - Anas Baidowi
Kemukakan Pendapat


BOLA