Wednesday, 01 Apr 2020
Temukan Kami di :
Nasional

Polisi Pastikan WN Filipina yang Tewas di Kapal di Laut Sulsel Tak Terjangkit Corona

Lukman Salasi - 21/02/2020 13:34

FOKUS : Polisi

BeritaCenter.COM - Seorang warga negara Filipina, Segovia Rodolvo Fabella, meninggal mendada di atas kapal di perairan Malili, Luwu Timur, Sulsel. Dia merupakan kru kapal kargo asing berbendera Panama, Mv. Tri Friend.

Kematian korban korban sempat membuat heboh lantaran diduga terjangkit virus Corona. Polisi memastikan korban meninggal bukan karena virus Corona.

Peristiwa tersebut diketahui terjadi pada Kamis (20/2) pagi. Kecurigaan terhadap korban yang meninggal dunia secara mendadak akibat diduga terinfeksi virus corona, akibat rute perjalanan kapal tersebut yang sebelum memasuki Indonesia melalui jalur Singapura dan Malaysia yang telah didapati beberapa kasus corona.

"Begitu dapat info itu meninggal kabarin ke kita Polres, kami koordinasi Syahbandar dicek riwayat perjalanan kapal itu sebelumnya dari situ berangkat di pelabuhan Aceh sebelum dari situ di pelabuhan Malaysia sebelum dari situ dari Singapura. Singapura dan Malaysia itu ditemukan ada yang Corona kami khawatir," ujar Kapolres Luwu Timur, AKBP Indratmoko, saat dikonfirmasi pada Jumat (21/2/2020).

Setelah mendapatkan laporan tersebut, tim Karantina Sulsel bersama Dinkes Luwu Timur langsung melakukan pemeriksaan terhadap jenazah dan sebanyak 17 awak kapal. Hasil sementara, tidak ditemukan indikasi virus corona.

"Hasil sementara dari pemeriksaan dengan Dinkes tidak ditemukan indikasi terjangkit virus corona, korban meninggal yang bersangkutan umurnya sudah tua 64 tahun kemungkinan jantung atau lainnya. Yang diperiksa bukan hanya jenazah itu saja, tapi kan kru nya ada delapan belas orang jadi diperiksa 17 orang lainnya awak kapal itu," jelas Indratmoko.

Untuk lebih memastikan penyebab kematian warga negara Filipina tersebut, kini jenazah telah dibawa ke RS Bhayangkara Makassar untuk dilakukan autopsi.

"Jenazah dibawa ke Makassar untuk otopsi di rumah sakit Bhayangkara," tutur Indratmoko.

Meski indikasi awal kru kapal pengangkut nikel ini negatif terjangkit virus corona, sebagai langkah antisipasi kapal tersebut tetap dilarang untuk bersandar di Pelabuhan Malili.

"Dari hasil rapat diambil kebijakan kapal bersangkutan tidak boleh bersandar jadi masih di perairan lepas jangkar. Kami antisipasi ada riwayat perjalanan kapal itu dari Singapura dan Malaysia," ungkap Indratmoko.




Berita Lainnya

Kemukakan Pendapat


BOLA