Thursday, 24 Sep 2020
Temukan Kami di :
Opini

Ini Dia Cara Anies Baswedan "Buang" Duit Rakyat!

Indah Pratiwi Budi - 22/11/2019 16:13

BARU-BARU ini penduduk DKI Jakarta, terutama yang berdomisili di daerah sekitar Cikini, Jakarta Pusat dibuat kaget dengan adanya pembongkaran kembali jalur sepeda yang mendadak. Padahal, jalur khusus sepeda ini belum genap dua bulan rampung dibangun dan diresmikan Gubernur Ibu Kota negara ini, Anies Baswedan.

Pembangunan jalur sepeda itu sendiri memang patut diapresiasi mengingat maksudnya guna mengurai kemacetan, yang selama ini menjadi "musuh utama" ibu kota bangsa ini. Selain itu, tujuan lain dari pembangunan jalur khusus sepeda juga untuk mengurangi polusi udara. Lagi-lagi, masalah polusi ini pun masih menjadi masalah serius bagi DKI Jakarta.

Namun, yang menjadi lucu. Program pembangunan jalur sepeda yang cukup banyak mendulang apresiasi malah dibongkar kembali. Seolah, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI hanya main-main dengan programnya dimaksud. Cukup beralasan, jika akhirnya pembongkaran jalur sepeda tersebut menuai kritikan dari berbagai kalangan. Salah satunya datang dari politisi Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean.

Seperti dilansir Suara.com, Ferdinand menganggap Anies seperti anak kecil yang baru merias diri. Sebab jalur sepeda yang baru dibangun malahan dihancurkan kembali demi pelebaran trotor.

Hal itu disampaikan melalui akun Twitter miliknya @ferdinand_haean. Menurut Ferdinand, cara kerja Anies tidak disertai dengan konsep yang jelas.

"Beginilah kualitas pemimpin jika bekerja seperti anak kecil yang belajar merias diri. Hanya semangat mempercantik diri yang ada. Baru dioles bedak, dihapus. Begitulah kerja tanpa konsep yang jelas," kata Ferdinand seperti dikutip Suara.com, Rabu (20/11/2019).

Tidak mengagetkan, jika Ferdinand mengkritisi seperti yang tertulis dalam akun twitter pribadinya. Sebab, tidak dipungkiri, dengan adanya pembongkaran kembali jalur sepeda yang belum genap dua bulan rampung dibangun, jelas mengindikasikan lemahnya perencanaan pihak-pihak yang ada dalam tubuh Pemprov DKI Jakarta. Apalagi, pembongkaran itu dalihnya karena akan dilaksanakan pelebaran trotoar.

Sejatinya, jika perencanaannya matang dan profesioal tentunya pembongkaran kembali jalur khusus sepeda ini tidak akan pernah terjadi, dengan dalih apapun.

Tidak salah, jika banyak pihak juga menilai, bahwa pembongkaran jalur sepeda ini sebagai bukti lemahnya perencanaan dan koordinasi antara Dinas Perhubungaan sebagai "pemilik jalan" dengan Dinas Bina Marga sebagai pelaksana pembangunan.

Namun, yang paling penting, selain adanya kelemahan ditatanan birokrasi. pembongkaran jalur sepeda ini juga sama halnya Pemprov DKI Jakarta telah membuang atau menghambur-hamburkan duit atau anggaran yang tentunya bukan jumlah yang sedikit.

Gubernur dan jajarannya harusnya sadar, bahwa uang yang digunakan untuk membangun jalur sepeda itu bukanlah uang yang keluar dari kantung pribadinya sendiri, melainkan uang rakyat yang harus bisa dipertanggung jawabkan dengan jelas. Jadi, segala sesuatunya harus disiapkan dan direncanakan dengan seksama dan matang, agar uang rakyat bisa dimanfaatkan dengan baik.

Lucunya, seperti dilansir KOMPAS.com, Walikota Jakarta Pusat, Irwandi mengatakan, pembongkaran itu sifatnya sementara karena ada proyek pelebaran trotoar.

Menurtutnya, pembongkaran terpaksa dilakukan karena jalur sepeda lebih dulu dibuat ketimbang rencana pelebaran trotoar.

"Iya, dibikin lagi tinggal cat lagi, cat ijo kayak semula. Perbaikan aja kan gitu. Karena jalur sepeda kemarin kan memang duluan (dibuat) terus trotoarnya harus ada pelebaran sedikit," ujar dia.

Apa yang dikatakan Iswandi mungkin tujuannya bagus, bahwa dia tidak akan menghilangkan jalur sepeda begitu saja. Melainkan, akan dibangun kembali jika pelebaran trotoar sudah beres.

Tapi, Iswandi tidak sadar, bahwa untuk membangun kembali jalur sepeda dibutuhkan anggaran. Ini berarti, akan terjadi double anggaran untuk pembangunan proyek yang sama.

Dengan kata lain, dana yang dianggarkan Pemprov DKI Jakarta untuk pembangunan proyek jalur sepeda dulu mubazir alis buang-buang duit semata. Bagaimana nih pak Anies?

Sumber : Elang Salamina




Berita Lainnya

INDONESIA, SURGA PARA KORUPTOR

24/09/2020 19:00 - Indah Pratiwi Budi

SEJARAH KELAM!! Orde Baru Membantai Muslim

24/09/2020 14:47 - Indah Pratiwi Budi

RINDU CELOTEH SANG LIDAH API

23/09/2020 15:00 - Indah Pratiwi Budi

INILAH "JIWA AHOK"

23/09/2020 12:19 - Indah Pratiwi Budi
Kemukakan Pendapat


BOLA