Saturday, 07 Dec 2019
Temukan Kami di :
Opini

Pemimpin yang Blingsatan

Indah Pratiwi Budi - 31/10/2019 18:01

Anies Rasyid Baswedan, menunjukkan kelasnya sebagai pemimpin. Setidaknya, kelas pemimpin yang blingsatan. Dalam kasus-kasus paling mutakhir, ia jelas lebih menunjukkan pemimpin reaktif daripada responsive. Harap dimengerti, reaksi dan respons sesuatu yang beda. Bahkan bisa bertolak belakang.

Sikap Anies dalam sorotan kasus anggaran, justeru reaktif sibuk membela diri. Ia lebih membentengi diri, sehingga makin tampak kelemahannya. Bukan lagi menyalahkan orang lain, bawahan atau staf lagi. Melainkan kemampuan komputer pun disalahkan. Disalahkan sebagai system maupun media, warisan pendahulunya. Padahal, hukum presisi dalam computer; garbage in garbage out.

Dengan kemampuan bersilat lidah, pemimpin ini makin tak bisa menutupi kelemahan pokoknya. Yang ia tahu, menguasai anggaran besar, dan ia hambur-hamburkan hal itu senyampang penghamburan kata-kata langitnya.

Ketika ia menjadi anggota Kabinet Jokowi 2014, dan kemudian dicopot, kita bertanya-tanya, kenapa? Kini perlahan terjawab, dengan kasus-kasus yang terungkap. Ketika menjadi Mendiknas, beberapa kali Sri Mulyani sebagai Menkeu mengingatkan soal pagu anggaran. Demikian juga ketika sebagai Gubernur DKI Jakarta, Sri Mulyani sebagai Menkeu mengingatkan lagi dalam kasus proporsi penggunaan anggaran daerah.

Anies khas pemimpin bermasalah sejak kemunculannya. Beberapa orang Yayasan Paramadina mungkin lebih mengetahui hal itu. Demikian juga setelah dicopot sebagai menteri, kemudian Jusuf Kalla menyodorkan orang ini maju Pilkada DKI Jakarta 2017. Untuk mengganyang Ahok. Kita tahu manuver-manuvernya, dan dengan demikian juga kelasnya. Ia pemimpin berwatak minyak.

Ibarat minyak, ia glowing. Juga licin. Sebagai minyak, ia berbahaya jika bermain api. Baik api kata-kata maupun api anggaran. Berbeda diametral dengan Jokowi, sebagai pemimpin dengan karakter air. Padahal, untuk kasus yang justeru berbalikan. Jokowi dengan 34 Menteri dan 12 Wamen bisa dihujat-hujat tak karuan. Sementara untuk kelas Gubernur, Anies mengangkat 70 anggota TGUPP banyak yang diem. Sebagaimana Bambang Widjojanto juga mingkem, meski ia konon membidangi divisi korupsi. Karena ahli korupsi?

Tentu beda kelas Menteri dengan TGUPP. Tapi justeru beda kelas, buat apa 70 orang? Kita pura-pura tak tahu, antara tanggung-jawab dengan gaji mereka bisa bertolak belakang. Gaji TGUPP lebih gede dibanding menteri. Dan itu memakai anggaran daerah. Beda pula dengan jaman Ahok dulu, memakai tunjangan pribadi selaku Gubernur untuk TGUPP.

Minyak dengan air, tentu saja beda. Dan tak bisa campur. Tapi, kita lebih suka yang glowing. Pada sisi itu saja, kita gagal membaca arah Jokowi, dengan watak airnya. Dan kita biarkan Jokowi kini sendirian. Di tengah kepungan elite ekonomi dan politik, yang sudah sibuk dengan agenda 2024. Termasuk Anies, berhalu karena kebanyakan ngelem.

 

(Sumber: Facebook Sunardian Wirodono)




Berita Lainnya

Mendukung Pemberantasan Paham Radikal

07/12/2019 13:05 - Indah Pratiwi Budi

Hal Yang Bisa Menyelamatkan Siksa Kubur

06/12/2019 22:12 - Indah Pratiwi

212, Untuk Apa Reuni

05/12/2019 16:50 - Indah Pratiwi Budi

Reuni untuk Anies yang Tak Pernah Pede

04/12/2019 15:30 - Indah Pratiwi Budi

Mewaspadai Paham Radikal Mengincar Masyarakat

04/12/2019 14:51 - Indah Pratiwi Budi
Kemukakan Pendapat


BOLA