Tuesday, 21 May 2019
Temukan Kami di :
News

Ketum PPP Terjerat OTT KPK, Ma'ruf Amin Yakin Jokowi Takkan Lakukan Intervensi

Fani Fadillah - 15/03/2019 16:52

Beritacenter.COM - Kabar tertangkapnya Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy oleh KPK sudah terdengar di masyarakat termasuk cawapres 01 Ma'ruf Amin. Menurutnya, penangkapan itu membuktikan pemberantasan korupsi era sekarang berjalan dengan baik.

"Justru pemberantasan korupsi sekarang makin intens. Bukan dulu tidak ada korupsi, tapi dulu tidak terdeteksi, tidak terendus. Sekarang korupsi itu karena sistemnya, penangkalannya, pemberantasannya sudah canggih dan serius, makanya selalu bisa ditangkap," ucap Ma'ruf di rumahnya, Jakarta, Jumat (15/3).

Baca juga:

"Pemerintah Pak Jokowi kan mendukung upaya penegakan hukum dan tidak mau mengintervensi hukum," sambungnya.

Kendati demikian, kata Ma'ruf, prinsipnya untuk kasus Rommy tetap mengedepankan pra duga tak bersalah hingga ada penetapan dari KPK.

"Kita harus tetap praduga tak bersalah, itu prinsip," katanya.

Sebelumnya, KPK dikabarkan melakukan operasi tangkap tangan terhadap Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy (Rommy), Jumat (15/3). KPK dikabarkan menangkap Rommy di Sidoarjo.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera membenarkan kabar penangkapan Romahurmuziy atau yang akrab disapa Rommy. Tim Satgas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengakui menciduk Ketua Umum partai politik (Parpol) dalam operasi tangkap tangan (OTT).

Ketua KPK, Agus Rahardjo, juga membenarkan penyidik melakukan OTT di Jawa Timur. Mereka yang ditangkap saat ini menjalani pemeriksaan di Mapolda Jatim.

"Betul ada giat KPK di Jatim, saat ini sidang dilakukan pemeriksaan oleh KPK bertempat di Polda Jatim," kata Agus saat dikonfirmasi awak media, Jumat (15/3).

Namun Agus belum mau mengungkap lebih jauh siapa saja yang ditangkap dan OTT terkait kasus apa. Dia mengatakan, KPK akan memberikan penjelasan selambat-lambatnya malam ini atau besok pagi.

"Statusnya akan ditentukan sesuai KUHAP setelah selesai pemeriksaan. Tunggu konpers lanjutannya di KPK nanti malam atau besok pagi," kata Agus.




Berita Lainnya

Kemukakan Pendapat


BOLA