Thursday, 22 Aug 2019
Temukan Kami di :
Ekonomi

Wow, Rupiah Ditaksir Bisa Kembali ke Rp13.000 per USD

Fani Fadillah - 17/01/2019 13:22

Beritacenter.COM - Presiden Direktur Schroders Indonesia Michael Tjandra Tjoajadi menaksir nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (AS) dapat menyentuh Rp 13.000 di akhir tahun ini. Hal itu didukung dengan adanya Pilpres bulan April mendatang, ketidakpastian domestik bisa sedikit berkurang.

Penguatan rupiah tersebut disebabkan faktor domestik maupun global. Faktor domestik yakni akan adanya pemerintahan baru di Indonesia, sementara faktor global yakni masih melambatnya ekonomi AS, ketidakpastian kenaikan suku bunga AS, serta situasi Brexit.

"Hopefully bisa Rp 13.000-an. Iya bisa," ujar Michael di Hotel Mulia, Jakarta, Kamis (17/1).

Dia melihat, meskipun pada saat ini rupiah melemah terhadap dolar AS, namun pelemahannya tak sedalam 2018. Pada tahun lalu, rupiah bahkan menyentuh Rp 15.000 per dolar AS.

Dilansir dari data Reuters siang ini, kurs rupiah berada di level Rp 14.155 per dolar AS, melemah dibandingkan pembukaan pagi tadi di level Rp 14.115 per dolar AS.

"Kita lihat gimana tahun lalu rupiah sempet Rp 15.000, kemudian menguat sedikit lebih Rp 14.000 lagi, apakah akan terus menguat terus turun? Again, dia akan fluktuasi lihat Brexit memengaruhi, data perekonomian, geopolitik. Tapi enggak selama tahun lalu," jelasnya.

Kendati demikian untuk faktor domestik, penguatan rupiah masih akan dipengaruhi oleh kabinet pada pemerintahan selanjutnya.

"Gimana kabinetnya tersusun, gimana visi misi perekonomian dari presiden yang terpilih. Masih banyak yang harus dijawab setelah Pilpres," tuntasnya.




Berita Lainnya

Kemukakan Pendapat


BOLA