Wednesday, 27 Mar 2019
Temukan Kami di :
Peristiwa

Polisi Perketat Rutan Solo Pasca Keributan

Anas Baidowi - 11/01/2019 09:23

Beritacenter.COM - Polda Jawa tengah menurunkan sebanyak 1 peleton anggota polisi disiagakan di Rutan Kelas 1 Surakarta pasca keributan. Dalam peristiwa ini, polisi belum menetapkan seorangpun jadi tersangka.

"Sekarang situasinya sudah kondusif dan 11 tahanan serta narapidana yang terlibat keributan dipindah ke 3 daerah," Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Condro Kirono kepada wartawan di Mapolda Jateng, Semarang, Jumat (11/1/2019).

"Ada 6 orang dititipkan di sini (Polda Jateng), ada yang ke Sragen 2, ada yang Wonogiri 3," imbuhnya.

Keributan terjadi karena adanya provokasi dari luar dan dalam. Meski demikian hingga saat ini belum ada penetapan tersangka.

Peristiwa itu terjadi saat jam besuk di ruang aula rutan, Kamis (10/1) siang. Ketika itu ada puluhan pembesuk yang dibagi dalam beberapa kloter.

Berdasarkan keterangan Polda Jateng, para pembesuk yang hendak meninggalkan lokasi sempat meneriakkan takbir. Kemudian napi lain merespons dengan suara binatang.

"Melihat kejadian tersebut, pembesuk langsung disuruh keluar oleh pihak Pengamanan Rutan dan tahanan dari kelompok yang dibesuk juga dipindahkan ke Ruang Kepala Kesatuan Pengamanan Rutan. Sementara itu dari pihak Napi Kriminal berusaha merangsek hingga menjebol pintu Blok C1 dengan Blok B," kata Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Triatmaja, Kamis (10/1/2019).

Sedangkan versi Kepala Rutan Kelas I Surakarta, M Ulim Nuha, cekcok berawal dari kontak mata antara pembesuk dengan napi. Suasana memanas ketika pembesuk melakukan kontak fisik dengan salah satu napi.

"Kemudian salah satu warga binaan ditarik bajunya, jatuh. Akhirnya penghuni lain spontanitas langsung membela," katanya.

Aksi saling lempar batu pun terjadi di dalam rutan. Tampak dari video yang beredar, napi sudah berada di dalam Blok C, sedangkan pembesuk berada di sekitar aula.

Mulai dari batu hingga meja berusaha dilemparkan. Aksi tersebut mengakibatkan sejumlah kerusakan, seperti pot-pot tanaman yang berserakan.

Dia menjelaskan, narapidana yang terlibat ialah dari Blok B dan C. Dia tidak menampik bahwa peristiwa itu merupakan rentetan konflik antartahanan sebelumnya.

"Memang sebelumnya sempat cekcok, tapi sudah kita selesaikan. Ini kebetulan terulang lagi," ujar dia.




Berita Lainnya

Kemukakan Pendapat


BOLA