Jumat, 24 Nopember 2017 - 14:32 WIB

Pancasila dan Agama Harus Berdampingan

Dalam Negara NKRI fungsi seperti ini sudah teruji selama puluhan tahun. Agama bisa berkontribusi untuk mewujudkan tujuan Negara tanpa menafikan substansi ajarannya sendiri. Bahkan ajaran agama digunakan sebagai otifasi di dalam mempercapat proses pencapaian tujuan negara dan tujuan pem­bangunan manusia Indonesia seutuhnya.

Oleh : Sari Intan Putri | Selasa, 22 Agustus 2017 | 00:37 WIB

Shares
Share Twitter Google+ Linkedin


Beritacenter.COM - Agama dan Pancasila har­us sama-sama memberikan pencerahan terhadap segenap warga bangsa tanpa kecuali. Agama dan Pancasila tidak bisa dihadap-hadapkan satu sama lain. Agama harus mencerahkan umatnya agar bisa menerima dan menghar­gai nilai-nilai luhur Pancasila.

Sebaliknya keberadaan Pancasila juga harus mam­pu melindungi segenap umat beragama, termasuk warganya yang memilih untuk tidak beragama atau hanya beraliran kepercayaan. Agama diarahkan un­tuk mendukung tujuan Negara tanpa harus meng­enyampingkan perinsip-peinsip agama itu sendiri.

Dalam Negara NKRI fungsi seperti ini sudah teruji selama puluhan tahun. Agama bisa berkontribusi untuk mewujudkan tujuan Negara tanpa menafikan substansi ajarannya sendiri. Bahkan ajaran agama digunakan sebagai otifasi di dalam mempercapat proses pencapaian tujuan negara dan tujuan pem­bangunan manusia Indonesia seutuhnya.


Agama juga menjanjikan ketenangan, kedamaian, kearifan, keadilan, dan ketenteraman ke­pada pemeluknya. Namun itu semua bisa terjadi jika agama diberi peran efektif untuk memberikan pencerahan terhadap umatnya.

Persoalannya sekarang, siapa yang bertanggung jawab untuk mengaktualkan fungsi pencerahan agama di dalam masyarakat? Efektif atau tidaknya sebuah agama mencerahkan dapat diukur bagaimana peran dan partisipasi tokoh dan pemeluk agama. Jika agama semakin menyatu dengan pemeluknya berati pencerahan agama efektif.

Sebaliknya jika agama dan pemeluknya semakin berjarak maka pertanda pencerahan agama itu tidak efektif. Apalagi nilai-nilai agama dan Negara berhadap-hadapan, sudah pasti ada sesuatu yang salah, menyalahi konsep dasar yang telah dirumuskan oleh the founding fathers kita.

Fenomena dalam kehidupan masyarakat juga bisa diukur, yaitu apa kata agama dan apa yang di­lakukan pemeluknya? Searahkah program-program yang diterapkan UUD 1945 atau sumber-sumber hukum lainya?

Jika masih berseberangan, misalnya program pembangunan negara berseberangan dengan ajaran agama, atau sebaliknya, ajaran-ajaran agama tidak sejalan bahkan menjegal tujuan pembangunan negara, maka pada saat itu ada per­soalan konseptual yang harus segera diatasi.

Jika tidak maka keduanya bisa berhadap-hadapan yang pada saatnya akan membingungkan masyarakat. Kenyataannya sedang terjadi fenomena yang tidak menggembirakan, paling tidak terdapat fenomena yang kontradiktif, di dalam masyarakat kita hubun­gan antara agama dan pemeluknya.

Memang sedang terjadi kesemarakan beragama, tetapi tidak diikuti dengan penghayatan dan kedalaman makna. Akibatnya sering kita menyaksikan adanya fenomena kepribadian ganda (split personality) bagi umat beragama, khususnya umat Islam.

Di kalangan umat Islam sering ada yang berada di persimpangan jalan. Dalam urusan agama seolah mereka mengesankan agama terlalu dogmatis se­mentara realitas sosialnya begitu rasional. Agama dirasakannya lebih membatasi sementara realitas kehidupannya begitu liberal.

Agama dikesankan terlalu berorientasi masa lampau sementara ling­kungan profesinya sangat berorientasi masa depan. Pranata sosial keagamaan dirasakannya begitu konservatif sementara lingkungan kerjanya sedemikian canggi.

Agama dan Pancasila har­us sama-sama memberikan pencerahan terhadap segenap warga bangsa tanpa kecuali. Agama dan Pancasila tidak bisa dihadap-hadapkan satu sama lain. Agama harus mencerahkan umatnya agar bisa menerima dan menghar­gai nilai-nilai luhur Pancasila.

Sebaliknya keberadaan Pancasila juga harus mam­pu melindungi segenap umat beragama, termasuk warganya yang memilih untuk tidak beragama atau hanya beraliran kepercayaan. Agama diarahkan un­tuk mendukung tujuan Negara tanpa harus meng­enyampingkan perinsip-peinsip agama itu sendiri. Dalam Negara NKRI fungsi seperti ini sudah teruji selama puluhan tahun.

Agama bisa berkontribusi untuk mewujudkan tujuan Negara tanpa menafikan substansi ajarannya sendiri. Bahkan ajaran agama digunakan sebagai otifasi di dalam mempercapat proses pencapaian tujuan negara dan tujuan pem­bangunan manusia Indonesia seutuhnya.

Agama juga menjanjikan ketenangan, kedamaian, kearifan, keadilan, dan ketenteraman ke­pada pemeluknya. Namun itu semua bisa terjadi jika agama diberi peran efektif untuk memberikan pencerahan terhadap umatnya.

Persoalannya sekarang, siapa yang bertanggung jawab untuk mengaktualkan fungsi pencerahan agama di dalam masyarakat? Efektif atau tidaknya sebuah agama mencerahkan dapat diukur bagaimana peran dan partisipasi tokoh dan pemeluk agama. Jika agama semakin menyatu dengan pemeluknya berati pencerahan agama efektif.

Sebaliknya jika agama dan pemeluknya semakin berjarak maka pertanda pencerahan agama itu tidak efektif. Apalagi nilai-nilai agama dan Negara berhadap-hadapan, sudah pasti ada sesuatu yang salah, menyalahi konsep dasar yang telah dirumuskan oleh the founding fathers kita.

Fenomena dalam kehidupan masyarakat juga bisa diukur, yaitu apa kata agama dan apa yang di­lakukan pemeluknya? Searahkah program-program yang diterapkan UUD 1945 atau sumber-sumber hukum lainya?

Jika masih berseberangan, misalnya program pembangunan negara berseberangan dengan ajaran agama, atau sebaliknya, ajaran-ajaran agama tidak sejalan bahkan menjegal tujuan pembangunan negara, maka pada saat itu ada per­soalan konseptual yang harus segera diatasi. Jika tidak maka keduanya bisa berhadap-hadapan yang pada saatnya akan membingungkan masyarakat.

Kenyataannya sedang terjadi fenomena yang tidak menggembirakan, paling tidak terdapat fenomena yang kontradiktif, di dalam masyarakat kita hubun­gan antara agama dan pemeluknya. Memang sedang terjadi kesemarakan beragama, tetapi tidak diikuti dengan penghayatan dan kedalaman makna. Akibatnya sering kita menyaksikan adanya fenomena kepribadian ganda (split personality) bagi umat beragama, khususnya umat Islam.

Di kalangan umat Islam sering ada yang berada di persimpangan jalan. Dalam urusan agama seolah mereka mengesankan agama terlalu dogmatis se­mentara realitas sosialnya begitu rasional. Agama dirasakannya lebih membatasi sementara realitas kehidupannya begitu liberal.

Agama dikesankan terlalu berorientasi masa lampau sementara ling­kungan profesinya sangat berorientasi masa depan. Pranata sosial keagamaan dirasakannya begitu konservatif sementara lingkungan kerjanya sedemikian canggi.

Norma-norma agama dirasakannya sedemikian statis dan terkesan kaku sementara dunia kerjanya sedemikian dinamis dan mobile. Suasana batin keagamaan dikesankan amat tradisional sementara dunia pergaulan seharai-hari di tempat kerja dan lingkungannya sedemikian modern.

Kajian-kajian keagamaan dirasakan terlalu tekstual sementara kajian ilmu-ilmu umum sedemikian kontekstual. Pendekatan-pendekatan agama terkesan begitu kualitatif-deduktif sementara pendekatan keil­muan sosial sedemikian kuantitatif-induktif.

Split personality ini menurut Clifford Geertz, berpotensi melahirkan berbagai kemungkinan, antara lain: Reformasi sporadis atau gradual, reformasi radikal/ liberal, revivalisme-puritanis, revivalisme-radikal, termasuk teroris, atau tidak tahu menahu apa yang terjadi di luar dirinya.





#Berita Center #Pancasila #Agama


Shares
Facebook Twitter Google+ Linkedin



Komentar






Peristiwa - 2 menit yang lalu

Banjir Melanda Surabaya Setelah Hujan Selama 3 Jam

Beritacenter.COM - Hujan yang mengguyur selama 3 jam lebih di Kota Surbaya membuat banjir dihampir seluruh wilayah...
News - 44 menit yang lalu

Cegah Tindak Pidana Ekonomi, BI Beri Pelatihan ke Penyidik Polri

Beritacenter.COM - Bank Indonesia memberikan pelatihan penyidikan mengenai tindak pidana di bidang sistem pembayaran..
News - 1 jam yang lalu

Gantikan Brigjen Rikwanto, Kombes Iqbal Resmi Jabat Karopenmas Polri

Beritacenter.COM - Divisi Humas Polri menggelar acara serah terima jabatan (sertijab) di lobi Gedung Kehumasan Mabes..
Kriminal - 1 jam yang lalu

Polisi Tangkap Pria Penjual Senjata ke Dokter Helmi

Beritacenter.COM - Seorang pria bernisial S berhasil ditangkap polisi karena diduga telah menjual senjata ke Rian..
Bola - 2 jam yang lalu

PSG Siap Datangkan Courtois Dari Chelsea

Beritacenter.COM - Paris Saint - Germain (PSG) siap mendatangkan Thibaut Courtois dari Chelsea untuk mencari sosok..
News - 2 jam yang lalu

Kasus 600 Ribu Ekstasi dari Belanda Ternyata Dikendalikan Napi, Kok Bisa Ya?

Narapidana kok bisa mengendalikan jaringan narkotik? Narapidana kok bisa menggunakan handphone didalam lapas?
News - 3 jam yang lalu

Aksi Kapolresta Tanggerang Kawal Demo Buruh Menuai Banyak Pujian

Beritacenter.COM - Aksi dari Kapolresta Tanggerang AKBP H.M. Sabilul Alif menuai banyak pujian dari kalangan..
News - 3 jam yang lalu

Tangis Haru Nenek Majenah Saat Rumahnya Dibedah Aparat Cirebon

Ini merupakan bentuk kepedulian dari tiga pilar Kota Cirebon yakni Wali Kota Cirebon, Polres Cirebon, dan Dandim..
Internasional - 3 jam yang lalu

Subhanallah, Ini Cara Pemuda Korsel Perkenalkan Indahnya Islam di Negaranya

Umar (Daesik) Choi adalah bagian dari generasi muda Muslim Korea yang melakukan hal itu melalui media sosial. Choi..
Peristiwa - 4 jam yang lalu

Duh! Diduga Tewas Sejak Seminggu, Jasad Ibu Kost di Depok Digrogoti Anjing

Beritacenter.COM - Ibu pengurus kos di Puri Asih, Jalan Cengkeh Pondok Cina, Beji, Depok, ditemukan tewas membusuk..
Badminton - 4 jam yang lalu

Polresta Pekanbaru Jalin Silaturahim dengan Para Wartawan saat Badminton

Nanda yang merupakan salah satu wartawan okezone.com, juga mengucapkan terimakasih kepada Wakapolresta Pekanbaru atas..
Bola - 5 jam yang lalu

Kalah, Arsenal Tetap Lolos ke Babak 32 Besar. Berikut Hasil Pertandingan Liga Europa

Namun, The Gunners tetap lolos ke babak 32 besar Liga Europa. The Gunners sudah terlebih dahulu memastikan diri melaju dan menjadi juar group.
News - 5 jam yang lalu

Polisi Tangkap 4 Tersangka Kasus Pembakaran Rumah Warga di Rokan Hilir

Beritacenter.COM - Personel Polres Rokan Hilil (Rohil) mengamankan empat tersangka kasus pembakaran rumah milik warga..
News - 6 jam yang lalu

Brigjen Pol Teddy Minahasa Terima Penghargaan Lulusan Terbaik PPSA XXI Lemhanas

Beritacenter.COM - Brigjen Polisi Teddy Minahasa diberikan penghargaan Seroja Wibawa Nugraha, sebagai lulusan terbaik..
News - 6 jam yang lalu

Halte Busway Pancoran Barat Ditabrak Truk Molen, Sopir Jadi Tersangka Kerugian Meteril

Beritacenter.COM - Sebuah truk molen menabrak halte busway dikawasan Pancoran Barat, Jakarta Selatan. Insiden itu..
Kriminal - 7 jam yang lalu

Bawa Golok dan Tengah Minum-minuman Keras, Puluhan Remaja Diciduk Tim Jaguar

Beritacenter.COM - Puluhan remaja pria dan wanita yang tengah asik minum-minuman keras dan diduga hendak tawuran,..
Nasional - 8 jam yang lalu

Awas, ISIS Sudah Berada di Perbatasan Malaysia-Indonesia

Beritacenter.com - Teroris dari Kelompok Abu Sayyaf yang sempat dibombardir pemerintah Filipina bulan lalu terdeteksi..
News - 9 jam yang lalu

BMKG Himbau Masyarakat Waspada Pada Daerah-daerah Laganan Banjir

Beritacenter.com - Musim penghujan pada bulan November 2017 diminta agar masyarakat yang berada di daerah langanan..
Kriminal - 10 jam yang lalu

Brutal! Pelaku Begal Yang Kejam dan Tak Manusiawi Tusuk Ibu Rumah Tangga Hingga Terkapar

Beritacenter.com - Aksi begal motor yang terjadi di Jalan Mayor Sali Batubara, Kecamatan Kemuning Palembang membabat..
Kriminal - 11 jam yang lalu

Bayi Meninggal Hasil Hubungan Terlarang, Calon Pramugari dan Pacarnya Diringkus Polisi

Beritacenter.com - Sepasang pria dan wanita diringkus oleh Polres Cimahi yang diduga telah melakukan pembunuhan..
Opini - 12 jam yang lalu

Sifat-sifat Wanita Yang Jarang Diketahui oleh Para Pria

Beritacenter.com - Kebanyakan pria rupanya tidak begitu memahami sifat-sifat kepribadian wanita dan itu sering..
Teknologi - 13 jam yang lalu

India Luncurkan Rudal Jelajah Tercepat di Dunia

Beritacenter.com - Rudal jelajah supersonik BrahMos ditembakan dari pesawat jet tempur Rusia SU-30 dalam sebuah..

+Indeks

 

About

  • Tentang Kami
  • Hubungi Kami
  • Pedoman Media Siber
  • Redaksi